Kepala Intelijen Mossad: Hamas Tidak Bisa Dihancurkan dan Dikalahkan oleh Israel

Diposting pada

Jika salah satu politisi Israel pernah mengatakan bahwa Netanyahu sudah gagal dalam perang melawan Pejuang Palestina di Gaza. Kini mantan Kepala Intelijen Mossad menyatakan bahwa Hamas tidak bisa di kalahkan dan dihancurkan. Kedua pendapat diatas mempunyai keterkaitan yang bisa disimpulkan bahwa Israel akan mengalami kekalahan dalam perang melawan Hamas.

Mantan Kepala Intelejen Mossad Israel, Shabtai Shavit mengatakan, operasi militer penjajah Zionis Israel di Gaza tidak akan bisa mencapai tujuannya menghancurkan Hamas.

“Untuk menguasai Gaza, Israel harus  mencapai gencatan senjata jangka panjang dengan gerakan perlawanan Hamas. Hanya itu yang bisa dilakukan,”kata Shavit dalam sebuah wawancara dengan Channel 10.

Mantan intelijen itu menilai, Israel berusaha menghapus mitos mereka untuk mengalahkan Hamas pada perang kali ini. Namun hal itu tidak akan terwujud,” Middle East Monitor (MEMO) melaporkan seperti diberitakan Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Senin.

Dia mengatakan, dengan membunuh para pemimpin Hamas, Israel akan bisa memaksa gerakan perlawanan Palestina menyerah. Namun, fakta dilapangan justru menunjukkan, gerakan itu justru semakin bersemangat membalas serangan Israel dan tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah.

Menurut Shavit, perang kali ini sangat menentukan nasib Palestina dan Israel sendiri. Siapa yang menang dalam permainan ini adalah yang paling cerdas,”tuturnya.

Dia menjelaskan, selama menjabat sebagai Kepala Mossad 1989 dan 1996, ia sejak awal fokus pada operasi pembunuhan pembunuhan para pemimpin Hamas, namun semua itu gagal.

Salah satu unsur penting bagi keberhasilan operasi apapun adalah menargetkan kerusakan pada struktur organisasi melalui pembunuhan pemimpin mereka. Namun hal itu tidak berlaku untuk Hamas karena setiap terbunuh pemimpinnya, pasti akan ada pemimpin pengganti yang lebih hebat.

Ketika ditanya tentang upaya pembunuhan terhadap Al-Qassam Brigade, Mohammed Dhaif, Shavit mengatakan, “Hamas sangat mencintai dan berburu kematian, sementara Israel sangat mencintai kehidupan dan berusaha sekeras mungkin untuk tetap hidup. Inilah perbedaan utama tentara Palestina dan Israel”.

Misy’al: Tahun-tahun Mendatang Akan Ada Inovasi Perlawanan

Sementara itu, klaim atas kemenangan Pejuang Palestina pun terus ditegaskan oleh Hamas. Adalah Kepala Biro Politik Gerakan Perlawanan Islam Hamas, Khaled Misy’al menegaskan bahwa pada tahun-tahun mendatang akan terjadi inovasi baru perlawanan yang mampu mengalahkan penjajah

Kepala Biro Politik Gerakan Perlawanan Islam Hamas, Khaled Misy’al

Zionis.

Hal tersebut disampaikan Misy’al saat wawancara dengan TV Iran, Senin (25/8). Dia mengatakan, “Perlawanan Palestina telah merealisasikan kemenangan keamanan atas Israel. Di mana perlawanan mampu membersihkan Palestina dari mata-mata musuh dan menempatkan markas-markas militer khusus jauh dari pandangan musuh dan mata-matanya,” ujarnya seperti dilansir dari laman Info Palestina.