ISIS, Darimana Dapatkan Dana? Siapa Yang Membantu ISIS?

Diposting pada

Menurut banyak sumber, bahwa Islamic State of Iraq and Syria atau Islamic State in Iraq and al-Sham alias ISIS adalah gerakan pemberontak yang lebih kaya di bandingkan dengan gerakan pemberontak yang lainnya. Banyak pundi-pundi uang yang sudah mereka kuasai di Irak dan di Suriah, seperti ladang minyak dan wilayah perkotaan yang strategis. Tidak hanya itu, ISIS juga di kabarkan telah menjual situs-situs sejarah yang bernilai tinggi.

Kabar dan Gambar ISIS terbaru ttg Abu Bakar al-Baghdadi pakai jam mahal

Berikut ini adalah hasil penelusuran Silontong yang mendukung fakta di atas. Menurut laporan dari Republika (4/8) bahwa tak seperti pemberontak di Irak lainnya, Militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) tampak lebih berkembang. Bahkan, kelompok militan itu berhasil membangun kekuatan militer.

Pada 2013 lalu, mereka menguasai Kota Raqqa di Suriah, yang merupakan ibukota provinsi pertama yang sukses dikuasai. Selanjutnya, pada Juni 2014, ISIS juga menguasai Mosul, dan mengejutkan dunia.

Amerika Serikat (AS), menyatakan jatuhnya kota kedua terbesar di Irak merupakan ancaman bagi wilayah tersebut. Melihat fakta di atas, sepertinya ISIS memiliki dana cukup besar.

Mengutip BBC, kabarnya kelompok ini mengandalkan pendanaan dari individu kaya di negara-negara Arab, terutama Kuwait dan Arab Saudi, yang mendukung pertempuran melawan Presiden Bashar al-Assad. Kini ISIS pun menguasai sejumlah ladang minyak di wilayah bagian timur Suriah.

Tak hanya itu, ISIS juga dilaporkan menjual benda-benda antik dari situs bersejarah untuk mengumpulkan dananya. Prof Neumann dari King’s College London, meyakini sebelum menguasai Mosul pada Juni lalu, ISIS sudah mempunyai dana serta aset senilai 900 juta dolar AS, kemudian meningkat jadi dua milliar dolar AS.

Kabarnya, ISIS pernah pula mengambil ratusan juta dollar dari bank sentral Irak di Mosul. Pascamenguasai ladang minyak di bagian utara Irak, keuangan mereka diperkirakan semakin besar.

Kelompok ini beroperasi secara terpisah dari kelompok jihad lain di Suriah, seperti  al-Nusra Front, afiliasi resmi Alqaidah di Irak. ISIS tak memiliki hubungan baik dengan pemberontak lainnya, bahkan cenderung tegang.

Dengan begitu cukup wajar jika gerakan ISIS sudah bisa berkembang pesat, karena dukungan dana yang cukup kuat. Namun jangan lupa juga, bahwa Amerika dan Israel serta Inggris di duga kuat berada di belakang ISIS (Baca: ISIS buatan Amerika, Israel dan Inggris)

Silahkan berkomentar